h1

Bacalah

December 31, 2009

Mereka yang benar-benar mengenali saya sangat tahu yang saya bukanlah seorang ‘pembaca buku’, jauh sekali untuk digelar ‘ulat buku’. Bagi mengisi masa lapang ataupun melepas tekanan, jarang sekali terlintas di fikiran saya untuk mencapai buku, apatah lagi sekiranya buku tersebut beratus-ratus muka tebalnya seperti novel dan sebagainya (nota: ‘komik’, ‘manga’, ‘majalah’, atau apa-apa bahan bacaan yang berasaskan lukisan atau gambar tidak termasuk dalam kategori ‘buku’ yang saya maksudkan). Untuk mendapatkan ilmu pula, saya lebih cenderung kepada artikel-artikel ringkas yang padat isinya, ataupun menghadiri majlis-majlis ilmu yang mana saya dapat menyerap secara langsung segala ilmu yang disampaikan oleh guru, ustaz atau penceramah yang berada di hadapan.

Saya mudah bosan dengan susunan huruf yang terlalu banyak, kecuali jika tulisan itu benar-benar berkualiti, ilmiah, menarik, dan memang menjadi ‘keperluan’ untuk saya membacanya. ‘Keperluan’ yang saya maksudkan di sini, adalah sebagai contoh: perlunya untuk saya melengkapkan diri dengan ilmu akademik terutamanya dalam bidang kejuruteraan, maka sudah tentu saya akan cuba sedaya upaya untuk membaca serta menguasai buku-buku teks, rujukan, ataupun nota berkaitan bidang yang saya ambil (mudah-mudahan niat saya bukan hanya kerana untuk lulus peperiksaan). Contoh ‘keperluan’ lain adalah keperluan memperbekalkan diri dengan ilmu berkaitan perkahwinan – yang merupakan tumpuan utama saya pada entry kali ini.

Sejak berada di tahun akhir universiti dahulu, saya sedar yang saya sudahpun kini berada di penghujung kitar hidup membujang, lambat-laun akan memasuki alam perkahwinan yang penuh dengan fitnah dan cabaran. Saya sedar bahawa sekiranya hari itu tiba dengan saya masih memandang ringan segala apa yang bakal saya hadapi tanpa melengkapkan diri dengan apa-apa persediaan ilmu, saya mungkin akan ‘tewas’ di dalam arus, lebih buruk lagi membiarkan diri dan keluarga saya dipacu ke arah yang tidak diredhai Tuhan, na’udzubillah. Saya sedar yang saya perlu serius dalam mempersiapkan diri dengan ilmu, saya tidak boleh hanya bergantung pada artikel-artikel berkaitan perkahwinan yang pernah saya baca sebelum itu yang mungkin hanya menyentuh satu sudut @ isu daripada keseluruhan cabang-cabang ilmu berumahtangga. Saya perlu mencari buku-buku yang di dalamnya terangkum secara menyeluruh definisi ‘perkahwinan’ sebagaimana yang dikehendaki Allah; bermula seawal fasa pra-perkahwinan, urusan pernikahan, hinggalah kepada kehidupan setelah berumahtangga.

Terdapat beberapa buku berkaitan perkahwinan yang telah saya jumpa dan baca, baik yang saya cari sendiri ataupun yang disarankan oleh rakan / ustaz. Namun di sini cukuplah untuk saya ‘iklankan’ @ kongsikan 3 buku yang menduduki ‘carta teratas’ dalam senarai pilihan buku-buku ‘kegemaran’ saya. Di dalamnya terkandung ilmu, panduan dan pengajaran yang sangat ilmiah, menarik dan bermanfaat. Disarankan kepada kalian untuk sama-sama berkongsi kebaikan daripadanya, lebih-lebih lagi bagi mereka yang sudahpun mula menjejakkan kaki ke dalam fasa-fasa awal pra-pernikahan.

Selamat mencari dan membaca!

.

**********

.

PANDUAN LENGKAP NIKAH DARI ‘A’ SAMPAI ‘Z’

Judul asal:
Isyratun Nisaa Minal Alif Ilal Yaa

Penulis:
Abu Hafsh Usamah bin Kamal bin ‘Abdir Razzaq

Resensi:
“Ketahuilah, kebahagiaan yang hakiki hanya dapat diraih dengan ketakwaan kepada Allah SWT, dan hanya dapat diwujudkan dengan mengikuti petunjuk Allah SWT dan petunjuk Rasulullah SAW.
Buku dihadapan pembaca ini merupakan buku yang sangat berharga, dan membimbing kita sekalian menuju kebahagiaan rumahtangga yang hakiki. Di dalamnya dijelaskan segala hal yang dapat menghantarkan kepada tujuan tersebut, mulai dari cara memilih calon istri maupun suami, meminang yang islami, syarat pernikahan, walimah (pesta) yang islami, hak-hak suami maupun istri, akhlak dan etika menggauli istri, nasihat-nasihat kepada kedua mempelai dan contoh-contoh keteladanan orang-orang shalih baik pria maupun wanita di dalam mengarungi bahtera rumahtangga.”

(dipetik dari http://toko-muslim.com/buku-panduan-lengkap-nikah-dari-a-sampai-z/)

.

DI JALAN DAKWAH AKU MENIKAH

Penulis:
Ustaz Cahyadi Takariawan

Resensi:
“Buku Ustadz Cahyadi Takariawan yang saya kira paling menarik berkaitan dengan cinta, malah seakan-akan buku AKU TERIMA NIKAHNYA versi Indonesia, ialah buku DI JALAN DAKWAH AKU MENIKAH.
Buku setebal 223 mukasurat ini sangat kaya dengan saranan, pesanan dan panduan berkaitan cinta dan perkahwinan, khususnya di kalangan aktivis dakwah. Bahasanya ringan dan santai, banyak diselang-selikan dengan cerita untuk menyuntik unsur realiti di sisi teori dan ringkasnya, saya jatuh hati dengan keunikan buku ini.
Terima kasih kepada rakan IMAN di Bandung yang telah menghadiahkan saya buku ini.”
(diulas oleh Ustaz Hasrizal di blognya http://saifulislam.com/?p=2122)

.

ADAB AZ-ZIFAF: PANDUAN PERNIKAHAN CARA NABI

Judul asal:
Adab Az-Zifaf Fi As-Sunnah Al-Muthahharah

Penulis:
Syeikh Muhammad Nashiruddin al-Albani

Resensi:
“Tulisan dalam kitab ini merupakan sebagian dari petunjuk-petunjuk Islam tadi yang didasarkan pada hadits-hadits shahih yang berasal dari pengajar manusia, Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, yang mengupas seluk-beluk perkawinan.
Dalam permasalahan ini banyak kaum muslimin yang tidak mengindahkan lagi aturan dan petunjuk Islam. Ada yang menyimpang dari Islam laksana orang-orang pada zaman jahiliyah dulu yang disimbolkan dengan kebebasan dalam berpakaian mewah dan berlebihan. Ada juga yang menyimpang ala zaman jahiliyah modern saat masing-masing orang berlomba untuk masuk neraka, yaitu dengan mempersiapkan dana perkawinan yang berlebih-lebihan di luar batas kemampuannya.
Mereka menyimpang dari aturan Islam dalam melaksanakan salah satu amalan Islam yang tata cara sebenarnya telah diatur oleh Islam. Membahas tuntas hadits-hadits yang berkaitan dengan kehidupan suami-istri bagaimana mereka harus mengarungi bahtera keluarga sehingga menjadi keluarga yang islami. Tentu untuk mencapai keluarga yang benar-benar islami diperlukan pelaksanaan secara bertahap, istiqamah, dan berkesinambungan.
Semoga dengan hadirnya buku ini dapat menjadi salah satu upaya memperbaiki masyarakat melalui sendi yang paling dasarnya yaitu keluarga.”

(dipetik dari http://toko-muslim.com/buku-adab-az-zifaf-panduan-pernikahan-cara-nabi/)

.

**********

.

**Firdaus: Saya juga ingin mengingatkan diri saya bahawa persiapan ilmu tidak akan terhenti setakat detik termeterainya lafaz ijab dan qabul. Pengajaran sebenar adalah diperoleh melalui pengalaman mengharungi alam perkahwinan bersama pasangan hidup kelak. Namun kita juga perlu sedar, bahawa tanpa ‘peta’ di genggaman, kita pasti akan sesat. Ilmu bertujuan memandu kita agar perjalanan hidup berumahtangga nanti terarah ke arah-Nya, insyaAllah.

Advertisements

2 comments

  1. semoga Allah mempermudahkan hidup kita semua walaupun banyak dugaan yang datang tanpa henti…doakan ya…


  2. “sekalung tahniah atas pernikahan yg bakal berlangsung…”
    “moga Allah Subhanahu Wa Taala mengaruniakan kurniaan yg melimpah ruah buat kalian..”

    dr shbat mu yg jauh..

    p/s: berhati-hati dgn buku di atas.. amat bahaya berguru dgn buku semata.. bergurulah dgn Guru yg berantaian ilmunya sampai kpd Junjungan Besar kita.. W’allam.. Moga Allah mengaruniakan kita semua kefahaman yg benar..



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: